Pembaca Setia

Wednesday, 6 February 2013

Permulaan Langkah Ku - Bab 7





Bab 7


Aku melangkah keseorangan malam ni ke kafe. Walaupun kadang kala langkah aku ni membuatkan aku di lema, separuh jiwa mengatakan aku perlu berjumpa dengan si budak mentah tu dan sebahagian lagi merasakan ada sesuatu yang pelik akan berlaku. Namun semua tu aku tepis dengan satu nekad yang aku perlu menarik umpan yang mengena pada mata kail aku.

“Alamak.. Badut mana pulak dekat kafe ni?? Ada karnival apa la kat kafe ni.” Getus aku di dalam hati.

Aku terasa ada sesuatu yang pelik akan berlaku. “Tak kan lah kot, Alisya badut tu??” dengan perasan yang terkejut dan juga aku merasakan yang diri aku bakal di tertawakan. Terus aku mengambil keputusan untuk aku berpatah balik menuju ke bilik. Aku tidak akan sesekali menjadi bahan jenaka kawan – kawan aku untuk benda yang aku rasa tidak masuk akal tu.

Aku berlalu pergi dengan perasaan yang mengelikan hati.

“Mana mungkin la aku nak berdating dengan badut sarkas. Hahaha, semua ni bala.. bala..” Sambil ketawa kecil di dalam hati, aku terus duduk di lobi blok untuk memikirkan alasan untuk aku menghilangkan diri kepada si Badut tu.

“Alisya, Alisya… macam mana la malam ni ko boleh jadi badut sarkas?? Dengan make up nya, dengan warna baju... boleh tersungkur aku gelak ni… Kalau Kimi tau ni mesti dia gelak sampai 2 – 3 hari. Hahahaha” bebel aku seorang diri sambil menghantar pesanan ringkas ke telefon bimbit Kimi yang entah ke mana menghilang selepas maghrib tadi.

Selepas mesej telah delivered pada Kimi, aku terus menekan punat – punat telefon bimbit menyusun ayat – ayat untuk di hantar kepada Badut Mentah itu. Sambil tergelak aku pun menghantar mesej kepada Alisya.

“Salam, Maaf la Alisya.. saya xsempat la nak bagitau awak yang malam ni saya terpaksa batalkan untuk berjumpa dengan awak sebab saya ada assignment group di bilik. Last minute cancel.. maaf erk, awak x turun kafe lagikan?.. so kita jumpa nanti ye.. Ok”


Itulah ayat yang aku dapat fikirkan untuk aku mengelak berjumpa dengan Alisya malam ni. Aku yakin yang budak bendul yang sudah bertukar menjadi badut tu tidak akan memutuskan hubungan kami berdua sebab aku dapat rasakan Alisya betul – betul dah tangkap cintan dengan aku. Cuma aku tidak akan sesekali jatuh di dalam perangkap cinta yang aku sendiri pasang.

---------------------------------------------------------------------


Hujung minggu telah tiba dan ini lah masa aku untuk berjumpa dengan kawan – kawan yang memiliki minat yang sama terhadap superbike. Aku telah mengikut konvoi ke genting bersama kelab moto aku. Kimi dan aku memang akan mengikut aktiviti yang di jalankan oleh mereka jika kami mempunyai masa lapang dan tidak ada kerja yang perlu di siapkan di kolej.

Sebenarnya sudah 2 hari aku tidak berjumpa dengan Alisya si Badut bendul tu. Dengan peristiwa yang hampir memalukan aku tu, membuatkan aku perlu lebih berhati – hati dengan budak mentah yang baru nak mengenal erti percintaan dogeng.

Aku juga telah memberitahu Kimi tentang perkara tersebut, memang sampaikan pagi tadi, semasa kami mencuci pakaian di tempat mencuci, kawan aku telah membuat muka seperti badut menggunakan buih – buih sabun. Saja Kimi menyindir aku dengan perilaku begitu.

Hari ini aku dan Kimi telah mengisi masa lapang kami dengan berkonvoi ramai – ramai ke genting. Memang sesuatu yang mengujakan bagi aku dan Kimi kerana jarang – jarang bagi kami untuk mengikut konvoi begini. 

Aku rasa nyaman sekali bila berada di atas motor aku, bukan apa. Kepuasan apabila dapat merasa keadaan yang mewah.

Bukan main seronok aku dan Kimi meronda sakan siang tadi. Yela puas rasa hati bila dapat keluar daripada sekeliling yang terperuk seperti di asrama. Tapi yang paling malang bagi aku dan telefon bimbit aku ni, bila asyik menjerit – jerit telefon nie si Badut sorang tu asyik call. Itu yang punca spoil tu.

Setibanya aku pulang ke asrama, aku dan Kimi terus menuju ke bilik untuk berehat dan sambil berehat Kimi bertanyakan aku satu soalan.

“Zam, cuba kata la kan, si badut tu betul – betul suka kau, apa yang kau akan buat zam?”

“Eh, apa punya soalan la kau ni, jangan la Tanya camtu. Aku ni tak penah tangkap cintan la dengan si Alisya tu. Dia yang lebih – lebih anggap aku ni nak mengorat dia. Padahal sikit pun aku tak de perasaan kt dia tu.” 
Balas aku dengan panjang lebar menerangkan status hubungan aku dengan Alisya.

“Aku bukan apa zam, kesian pulak dekat budak tu kau buat dia macam tu zam. Dia tu manusia jugak tu” 

Kimi cuba memberi sedikit nasihat yang mungkin dapat aku sedar tentang perkara yang aku sedang lakukan.

“Kau ni Kimi dah kena sampuk ke?. Tetiba pulak cakap pasal hal ni. Tak kan la kau yang ada hati dengan badut tu? Kau biar betul Kimi. Hahaha” Senda aku pada Kimi.

Kimi berlalu pergi untuk mencuci diri tanpa memberi sebarang reaksi. Mukanya berkerut sambil mengeleng – gelengkan kepala. Mungkin sikap aku yang membuatkan Kimi terasa seperti putus asa untuk memberi nasihat.

Tapi itu semua adalah satu halangan buat aku yang rasa Kimi tidak pernah hidup susah seperti aku. Itu yang dia tidak rasa apa yang aku rasa.

-----------------------------------------------------------------

Hari ini kelas seperti biasa, ada yang membosankn dan ada yang menarik minat aku. Sambil aku berlalu untuk ke kafe. Dalam perjalanan, aku ternampak budak perempuan yang bersama Kimi sebelum ini yang dikejar Kimi.

“Minah salleh ni la yang Kimi tergila – gilakan tu.” Sindir aku sendirian sambil memerhati gerak geri budak tersebut.

Aku seperti terasa untuk cuba menyapa minah salleh tersebut tapi daripada gayanya, “macam emo ja minah ni. Menakutkan pun ada, sudah la Kimi selalu ceritakan pada aku yang minah ni selalu cakap kasar, tak de lembutnya langsung.” Membebel aku sambil kaki aku melangkah untuk menyapa budak tadi.

Belum sempat aku sampai pada minah tersebut, seseorang yang amat aku kenali telah datang pada minah tu.

“Alamak, macam mana badut tu boleh ada pula dengan minah tu?? Potong betul la dia ni”. Marah aku dengan sedikit kecewa.

“Badut ni sekarang dah macam bayang – bayang di siang hari pula.” Sambung aku yang terus terhenti langkah untuk berjumpa dengan minah salleh tu. Dan aku terdengar perbualan mereka yang tidak silap ingin ke kafe bersama – sama. Ini yang membuatkan aku berasa tidak selesa jika aku ke kafe juga.

Terus aku bantutkan hajat aku untuk ke kafe dan terus menuju ke arah perpustakaan. “Baik aku lepak dekat library, aman sikit daripada terserempak dengan badut sarkas tu”. Getus hati aku yang kecewanya tidak hilang lagi bila aku cuba ingat kembali semasa dalam perjalanan untuk menyapa minah salleh tu.

10 comments:

  1. ai ai ai..... badut bendul? sedih kite yang perempuan ni bila alisya kena gelar macam tu.. ngeee~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Expressi yang menarik bila pembaca pn dapat merasai apa yang cuba di sampaikan oleh penulis.... hehehe... tq...

      Delete
  2. Replies
    1. Tq.. sudi2 la singah selalu ye...

      Delete
  3. Replies
    1. Kalau suka, jemput la singgah sini selalu... hehehe

      Delete
  4. wah best nie.. aien suke baca time makan.. nanti aien selalu jenguk sini.. aien tag awak untuk contest tau..

    http://www.aienhermionie.my/2013/02/big-giveaway-by-cikgu-fizi-fizgraphic.html

    ReplyDelete